Sekda Asrun Lio Rapat Teknis Bahas Langkah Strategis Penanganan Inflasi di Sultra

KENDARI,WAJAHSULTRA.COM–Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) mengadakan Rapat Teknis Pengendalian Inflasi Daerah yang membahas langkah-langkah Strategis penanganan inflasi Sultra bertempat di Rumah Jabatan (Rujab) Sekda Sultra (Senin, 23 Januari 2023)

Pada Rapat tersebut berdasarkan instruksi Gubernur Sulawesi Tenggara, Asrun Lio mengambil langkah cepat dan tepat dengan mengumpulkan seluruh tim satgas TPID dan satgas pangan untuk untuk mengikuti rapat teknis yang dimaksud. Pada rapat tersebut hadir diantaranya Kepala Dinas (Kadis) Perindag Sultra, Kadis Holtikultural Sultra, Kadis Perhubungan Sultra, Kadis Tanaman Pangan dan Peternakan Sultra, Kadis Sosial Sultra, Kadis Koperasi dan UMKM, Kadis Kominfo Sultra, Kepala Biro Perekonomian Setda Prov. Sultra, Kepala Biro Pemerintahan Setda Prov. Sultra, Sekretaris BAPPEDA, Sekretaris Dinas Ketahanan Pangan Sekretaris Dinas ESDM dan pejabat terkait

Olehnya itu, Sultra pada bulan Desember 2022 mengalami inflasi sebesar 0,75% sehingga Lebih tinggi dari bulan sebelumnya sebesar 0,34% serta lebih tinggi dari inflasi nasional yang sebesar 0,22%. Oleh itu, Provinsi dengan realisasi inflasi tertinggi kedua se-nasional setelah Provinsi Sumatera Barat

Komoditas Penyumbang inflasi pada bulan Desember di Sultra 7, 39% yang paling tertinggi inflasinya Kota Kendari 7,11% dan Kota Bau-bau sebesar 8,35% ada beberapa faktor inflasi antara lain bahwa harga yang diatur oleh pemerintah seperti Tiket Angkutan Udara, Cukai Rokok, dari sisi Pangan ada beberapa kenaikan inflasi terutamanya beras, bawang merah selebihnya ikan ini kita selalu inflasi dari bulan ke bulan laporan BPS tahun 2022 ini juga ambil adil dalam inflasi,secara neraca ketersediaan pangan kita di prov. Sultra keadaan aman kita lihat dari neraca bahwa beras kita aman selama 3-6 bulan kedepan kemudian jangung, bawang merah, selebihnya posisinya aman. Untuk Beras kenaikan inflasi terutamanya di daerah Buton Tengah kami pantau harganya Rp. 13.000 ribu, dan susul Wakatobi Rp. 12.500 ribu

Kadis Perindag Siti Saleha menjelaskan bahwa terjadinya inflasi dari bulan ke bulan atau dari tahun ke tahun adalah transportasi dan bahan komoditas holtikultural yaitu cabai, cabai rawit, cabai keriting kemudian bawang merah karna ini kita dapatkan dari pasokan Bima dan Sulawesi Selatan. Siti Saleha juga memberikan arahan kepada Dinas Perkebunan Sulawesi Tenggara tidak perlu tergantung pasokan dari Sulawesi Selatan masih banyak lahan tidur.

Sekdis ESDM Sultra dalam paparanya terkait penanganan inflasi tahun 2022 mengadakan bantuan token listrik kepada pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) ada 6 (enam) Kab/Kota yaitu Kota Kendari, Kota Bau-bau, Buton, Konawe Selatan, Muna dan Kolaka yang sempat di pantau sekitar 3.052 UMKM terealisasi.

Diakhir rapat tersebut Sekda Prov. Sultra dapat di simpulkan bahwa harus di buat posko Satuan Tugas Ketahanan Pangan (Satgas Ketahanan Pangan), Ketua adalah Sekda Prov. Sultra Asrun Lio tempat di Aula Dinas Perindag Sultra sehingga masing-masing OPD menugaskan satu atau dua orang setiap hari aktif di satgas tersebut.tutupnya. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA TERKINI