Irjen Kemendagri Tomsi Tohir : Ada 10 Daerah dengan Tingkat Inflasi Cukup Tinggi di Indonesia, Termasuk Sultra 3,46 persen

KENDARI, WAJAH SULTRA, COM–Irjen Kemendagri  Tomsi Tohir  mengatakan,  ada 10 daerah dengan tingkat inflasi yang cukup tinggi di Indonesia saat ini yakni Provinsi Bangka Belitung dengan inflasi tertinggi  3,55 persen, Sultra 3,46 persen, Malut 3,34 persen. Selanjutnya  DI Yogyakarta 3,30 persen, Maluku 3,1 persen, Kaltim 3,07 persen, Jatim 3,01 persen, Kalsel 2,72 persen, Pabar 2,69 persen dan Jateng 2,49 persen.

Sedangkan, kata  Irjen Kemendagri, ada  10 provinsi yang angka inflasinya rendah di Indonesia yakni Gorontalo, Sulut, Sulbar, Papua, Jambi, Aceh, Kalteng, DKI Jakarta, Sumbar  dan Riau.

‘’Bagi daerah yang angka inflasinya masih tinggi tolong ini menjadi perhatian  kita semua terutama yang di 10 Provinsi yang inflasinya masih tinggi saat ini’’ ungkap Irjen dalam Rakornya secara virtual yang dilaksanakan serentak diseluruh Indonesia dipimpin langsung oleh Inspektur Jenderal (Irjen) Kemendagri RI Tomsi Tohir, dihadiri sejumlah pejabat diantaranya Plt. Kepala Badan Pusat Statistik Amalia Adininggar Widyasanti, Dirjen Perdagangan Dalam Negeri  Isy Karim, Deputi Bidang Penganekaragaman Konsumsi dan Keamanan Pangan Dr. Andriko Noto Susanto, Kepala Divisi Perencanaan Operasional dan Pelayanan Publik Bulog Epi Sulandari, Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Tanaman Pangan Batara Siagian,

Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara sendiri Mengikuti Rapat Koordinasi  Pengendalian Inflasi di daerah yang setiap minggunya melalui Zoom Meeting yang diselenggarakan oleh Kementerian Dalam Negeri (Mendagri RI) dilaksanakan di Ruang Rapat Biro Perekonomian Setda Provinsi Sultra,  (Selasa, 3 Oktober 2023).

Rakor secara virtual yang dilaksanakan serentak diseluruh Indonesia dipimpin langsung oleh Inspektur Jenderal (Irjen) Kemendagri RI Tomsi Tohir, dihadiri sejumlah pejabat diantaranya Plt. Kepala Badan Pusat Statistik Amalia Adininggar Widyasanti, Dirjen Perdagangan Dalam Negeri  Isy Karim, Deputi Bidang Penganekaragaman Konsumsi dan Keamanan Pangan Dr. Andriko Noto Susanto, Kepala Divisi Perencanaan Operasional dan Pelayanan Publik Bulog Epi Sulandari, Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Tanaman Pangan Batara Siagian, Sekretaris  Jamdatun Raden Febrytrianto, Kasatgas Pangan Polri dan MarsmaTNI Suratmin serta semua Stekholder yang terkait pengendalian inflasi dan pertumbuhan ekonomi.

Turut hadir dari Jajaran Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara yakni Kadis Ketapang, Karo Perekonomian, Karo Adm. Pembangunan Setda, Deputi Kantor Wilayah BI Sultra Adik Afrinaldi, Perwakilan Bulog, Kadin, Karatina Pertanian  Kendari serta Pejabat terkait.

Untuk diketahui, berdasarkan data paparan Irjen Kemendagri tersebut, saat ini angka inflasi di Provinsi Sulawesi Tenggara sebesar  3,46 persen yang dipantau oleh dua kota yakni Kendari 3,30 persen dan Baubau 3,92 persen. Dengan demikian, Provinsi Sultra  termaksud daerah  dengan inflasi tertinggi di Indonesia dengan urutan kedua.

Paparan  Plt. Kepala Badan Pusat Statistik terkait indeks perkembangan harga di minggu ke-4 september 2023 bahwa secara nasional, jumlah Kab/Kota yang mengalami kenaikan IPH naik 2 persen dari minggu sebelumnya.

Komoditas penyumbang kenaikan IPH tertinggi minggu ke-4 September yakni Beras, udang basah, daging ayam ras dan minyak goreng.

Perkembangan harga beras sampai dengan M4 September 2023 belum  terlihat   tanda-tanda penurunan dan  masih terus mengalami  kenaikan dan  untuk 175 Kab/Kota mengalami kenaikan harga beras yang cukup signifikan.

Lebih lanjut disampaikan, inflasi September 2023 terjadi inflasi bulan ke bulan yakni sebesar 0,19 persen, inflasi tahun ke tahun sebesar 2,28 persen dan inflasi tahun kalender sebesar 1,63 persen.

Inflasi September 2023 menurut wilayah (m-to-m), terjadi di 73 kota mengalami inflasi dan 17  kota mengalami deflasi  dan  yang mengalami inflasi tertinggi diprovinsi Sulawesi yakni Kota Kendari sebesar 0,38 persen dan Baubau 0,28 persen.

Komoditas utama penyebab inflasi September 2023 secara (month-to-month) yakni beras, bensin,biaya pulsa ponsel, uang kuliah akademik, rokok kretek filter dan komoditas kelompok volatile foods penyumbang utama inflasi yakni beras, daging sapi, wortel, gula pasir dan ketimun.

Tekanan beras menjadi pendorong pertama inflasi di tingkat konsumen, dimana inflasi bulan ke bulan yakni beras 5,61 persen dan memberikan andil kepada inflasi bulan ke bulan 0,18 persen artinya inflasi beras bulan ke bulan September 2023 ini adalah yang tertinggi sejak februari 2018. Kenaikan harga beras disebabkan berkurangnya pasokan akibat kemarau berkepanjangan dan penurunan produksi karena efek El-Nino.

Sementara itu, Kadis Ketapang Sultra mengatakan, kondisi inflasi saat ini di Sulawesi Tenggara berada di angka 3,46 persen atau Year on Year dan kondisi inflasi kita masuk di nomor urut 2 secara nasional dari 10 provinsi yang masuk inflasi tertinggi di Indonesia, sehingga perlu menjadi perhatian kita bersama untuk penanganan inflasi di Sultra.

Upaya pemerintah tidak akan berhenti dalam pengendalian inflasi di Sultra, sehingga perlu adanya upaya yakni Pertama bantuan cadangan pangan pemerintah yang telah kita salurkan bulan September  sudah 100 persen, Kedua  dinas ketahanan pangan melakukan rapat koordinasi terkait Stabilisasi pasokan dan harga pangan bersama seluruh kadis Kab/Kota untuk memetakan dan merumuskan agar program sigap SPHP siap jaga harga pasar melalui program stabilisasi harga beras dan ketersediaan pasar dan Ketiga sesuai perintah Presiden  agar setiap pekan, setiap minggun sampai dengan Desember  2023 melaksanakan gerakan pangan murah. (wul/hen)

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
spot_img